Inilah 7 Alasan Dieng Culture Festival Diminati Wisatawan Nasional Hingga Mancanegara

0
258

Dataran Tinggi Dieng, Jawa Tengah sangat cocok dikunjungi bagi para penikmat alam dan bagi yang menyukai suasana dingin. Dataran Tinggi Dieng atau lebih dikenal dengan Dieng Plateu terletak diantara 2 kabupaten, yaitu kabupaten Wonosobo dan kabupaten Banjarnegara. Dataran Tinggi Dieng memiliki ketinggian sekitar 2000 mdpl atau sekitar 6800 kaki.

Dengan ketinggian tersebut maka wajib hukumnya memakai baju serba tebal, suasana dingin yang menusuk terlebih di malam hari. Dataran Tinggi Dieng termasuk kawasan vulkanik yang masih aktif, sehingga Anda akan menemui beberapa kawah jika mengunjungi tempat ini.

Selain pemandangan indah yang menakjubkan, Dataran Tinggi Dieng juga memiliki event seru yang diadakan setiap satu tahun sekali. Event tersebut yaitu Dieng Culture Festival, event tahunan ini dilaksanakan setiap bulan Agustus. Sesuai dengan namanya, event tersebut merupakan sebuah festival perhelatan budaya yang dikemas dengan gaya modern ditambah acara-acara lain yang menarik.

Festival tersebut biasanya diselenggarakan selama 3 hari dengan deretan acara yang tidak bisa dilupakan sehingga menarik banyak wisatawan lokal, nasional, hingga wisatawan mancanegara. Jika Anda penasaran dengan bagaimana festival ini bisa menarik banyak pengunjung, simak baik-baik ulasan berikut ini.

Alasan Dieng Culture Festival Diminati Wisatawan Nasional Hingga Mancanegara

Jazz di Atas Awan

Bagi Anda yang menyukai musik Jazz, berkunjung ke acara Dieng Culture Festival adalah pilihan yang tepat. Pertunjukan jazz di atas awan ini diselenggarakan di alam terbuka. Para penonton biasanya telah disediakan tempat duduk di tangga-tangga dilengkapi dengan anglo atau penghangat khas Dieng yang bisa juga digunakan untuk membakar jagung atau kentang.

Untuk artis yang diundang ke acara Jazz atas awan biasanya berbeda-beda setiap tahunnya. Hampir semua artis papan atas pernah menghadiri acara Jazz atas awan ini, mulai dari artis dalam negeri hingga artis luar negeri. Karena acaranya diselenggarakan pada malam hari, maka diharuskan memakai jaket tebal selama menonton konser karena suhunya bisa mencapai 0 derajat celcius.

Acara Jazz di atas awan ini mampu memikat wisatawan di berbagai kalangan. Jika Anda berencana mengunjunginya maka jangan heran menemui kemacetan di setiap perjalanan.

Pertunjukan Seni

Jika Anda mengunjungi acara Dieng Culture Festival, maka Anda akan menemui berbagai pertunjukkan seni yang diselenggarakan di berbagai lokasi. Berbagai macam acara seni yang bisa Anda jumpai diantaranya seperti pertunjukan sendratari, pemutaran film, pagelaran wayang kulit, dan masih banyak lagi pertunjukkan yang dilaksanakan.

Berbagai pertunjukkan seni tersebut biasanya dilaksanakan diberbagai tempat di kawasan Dieng diantaranya Kawah Sikidang, Candi Dieng, Telaga Warna, dan di tempat wisata alam lainnya. Acara ini sangat menarik bagi pengunjung pecinta seni atau bagi yang ingin menghilangkan rasa penasaran dengan acara tersebut.

Pesta Kembang Api dan Lampion

Salah satu acara yang paling ditunggu-tunggu seluruh pengunjung Dieng Culture Festival yaitu pesta kembang api dan lampion. Lampion-lampion dengan jumlah banyak akan diterbangkan mencapai ketinggian 100 hingga 200 meter, dan akhirnya lampion-lampion indah itu akan memenuhi langit Dieng. Meski diterbangkan dalam jumlah tidak sedikit, lampion-lampion tersebut tidak akan membahayakan.

Pelepasan lampion-lampion tersebut biasanya dimulai pada pukul 08.30 malam hingga 9.30 malam, dilengkapi dengan meriahnya pesta kembang api ditambah dengan iringan musik oleh artis papan atas. Hal ini yang menjadi daya tarik utama pengunjung di seluruh negeri. Sangat menarik bukan?

Ruwatan Potong Rambut Gimbal Dieng

Selama 3 hari acara Dieng Culture Festival, maka Anda akan menjumpai pucak acaranya yaitu Pemotongan Rambut Gimbal. Pemotongan rambut gimbal merupakan tradisi atau ritual rutin yang dilakukan oleh warga setempat sejak ratusan tahun yang lalu.

Sebelum proses pemotongan rambut gimbal dimulai, orang tua biasanya harus mengabulkan permintaan sang anak yang berambut gimbal. Konon katanya, permintaan anak bukan keinginan murni dari sang anak, tetapi keinginan makhluk lain yang mengikuti sang anak. Jika permintaan tersebut tidak dikabulkan, maka sang anak akan menjadi sakit.

Setelahnya, anak-anak berambut gimbal akan diarak keliling kampung yang terletak di ketinggian 2000 meter di atas permukaan laut. Kemudian mereka akan dibawa ke kompleks candi untuk mengikuti acara potong rambut gimbal. Pemotongan ini tidak boleh main-main karena termasuk acara sakral bagi warga setempat. Hanya para tetua yang boleh memotong rambut gimbal anak-anak tersebut.

Fenomena rambut gimbal ini memang terdengar aneh karena selalu terjadi di daerah Dieng ini dan tradisi pemotonganya sudah dilakukan secara turun temurun. Hal aneh dan unik ini yang menjadikan wisatawan dari berbagai daerah penasaran dan ingin melihatnya.

Melihat Keindahan Sunrise di Bukit Sikunir

Paket wisata untuk pengunjung Dieng Culture Festival juga dilengkapi dengan acara melihat matahari terbit di dataran tinggi sekitar Dieng. Salah satu tempat terfavorit yaitu Bukit Sikunir, bukit yang memiliki ketinggian 2200 mdpl di atas permukaan laut sehingga tidak memerlukan tenaga ekstra untuk mencapai puncaknya.

Para pengunjung akan dibawa kepuncak bukit pada waktu dini hari agar sempat melihat keindahan sunrise yang muncul dari balik pegunungan dan awan di sekitarnya. Karena banyaknya pengunjung yang ingin melihat indahnya matahari pagi, maka harus ekstra hati-hati dalam menjaga barang bawaan agar tetap aman.

Terbentuknya Kristal Es di Kawasan Dieng

Belakangan ini, akibat suhu yang sangat dingin terlebih di bulan Juli dan Agustus menjadikan embun mengkristal dan terbentuk es. Kristal es yang tersebar di seluruh kawasan Dieng ini menutupi seluruh rumput hingga seluruh benda yang berembun atau berair. Akibat fenomena ini banyak yang menyebut Dieng adalah Eropa-nya Jawa Tengah, karena pemandangannya yang indah seperti ditutupi salju.

Fenomena ini juga memengaruhi jumlah pengunjung dari berbagai daerah karena rasa penasaran terhadap fenomena tersebut. Bahkan ada beberapa wisatawan yang menginap hanya untuk melihat kristal es yang muncul setiap pagi.

Banyaknya Tempat Wisata dan Spot Foto

Selain beberapa pagelaran acara yang diselenggarakan untuk memperingati Dieng Culture Festival, berbagai wisata alam dan spot menarik untuk berfoto menjadi salah satu daya tarik wisatawan untuk mengunjungi Dataran Tinggi Dieng. Selain menikmati indahnya festival, pengunjung bisa sekalian menikmati indahnya alam Dieng.

Jika Anda akan melakukan perjalanan ke Dataran Tinggi Dieng, Anda akan menemui tulisan Welcome to Dieng. Tulisan ini di bingkai dengan cara yang unik sehingga banyak pengunjung berhenti di tempat tersebut atau hanya sekedar ingin berfoto. Di sekitar tulisan juga banyak toko atau warung yang menawarkan jajanan, jadi Anda bisa beristirahat.

Selain tulisan yang indah, Anda juga bisa menikmati keelokan Dieng dari atas Batu Ratapan Angin yang berada di kawasan Dieng. Dari atas batu tersebut, Anda bisa menikmati pemandangan telaga yang ada di bawahnya. Namun, sebelum bisa melihat keindahannya maka Anda harus mendaki beberapa meter untuk mencapai puncak batu.

Di sekitar komplek Batu Ratapan Angin, Anda juga bisa mengunjungi Jembatan Merah Putih yang bagus dan menantang. Jembatan ini terletak di sebelah Batu Ratapan Angin sehingga Anda bisa berfoto dengan pemandangan dua telaga yang indah di belakangnya. Jembatan ini merupakan jembatan gantung dan bergoyang, jadi Anda harus berhati-hati ketika berjalan di atasnya.

Masih di sekitar Batu Ratapan Angin, Anda bisa melihat teater yang menjelaskan bagaimana Dieng Plateu terbentuk dan sejarahnya. Penjelasan dari teater diantaranya yaitu arti di balik nama Dieng, sejarah terbentuknya Dieng, Dieng yang menjadi cikal bakal berdirinya kerajaan Mataram Kono, dan penjelasan lainnya mengenai Dieng.

Di bawah Batu Ratapan Angin, ada destinasi wisata Telaga Warna. Disebut Telaga Warna karena telaga ini berwarna hijau kebiruan, bahkan warnanya bisa berganti menjadi putih. Warna-warna yang terpancar tersebut terjadi karena perubahan kadar belerang yang berada di dasar telaga. Diatas telaga ini, terdapat batang pohon besar yang menjulur ke air dan menjadi tempat spot foto yang indah.

Kita pindah ke destinasi wisata lain di sekitar Dieng, salah satunya Kawah Sikidang. Kawah Sikidang sudah terkenal dengan pemandangan batu kapur disekitarnya, jadi persiapkanlah kaca mata hitam untuk melindungi mata Anda. Kawasan ini merupakan kawasan vulkanik sehingga kawah ini masih aktif dan mengeluarkan belerang, persiapkan masker agar tidak pusing akibat mencium bau belerang.

Selain kawah, Dieng juga terkenal degan candinya yaitu Candi Arjuna. Candi ini termasuk destinasi wisata yang berbentuk komplek terdiri dari candi-candi kecil. Komplek candi ini terdiri dari Candi Semar, Candi Puntadewa, Candi Srikandi, dan Candi Sembrada. Saat Anda berada di komplek candi, Anda juga akan mendapati pemandangan gunung di sekitarnya.

Setelah puas menikmati keindahan festival dan pesona Dieng, Anda bisa menguji adrenalin dengan mendaki Gunung Prau. Gunung ini masih berada di kawasan Dataran Tinggi Dieng dengan ketinggian gunung 2565 mdpl. Dari arah Dieng, akan membutuhkan waktu 2 hingga 3 jam perjalanan untuk sampai di puncaknya. Pemandangan yang didapatkan sangat indah ditambah dengan sunrise yang cantik.

Selain menikmati sunrise, di Gunung Prau juga terdapat bunga daisy yang bermekaran indah. Selain itu, Anda juga akan mendapati bukit teletubies yang berupa hamparan hijau lembut dengan gundukan-gundukan indah di sekelilingnya. Sangat indah bukan?

Itulah penjelasan yang menjadikan alasan Dieng di kunjungi banyak wisatawan bahkan wisatawan mancanegara. Terutama acara Dieng Culture Festival yang sangat di tunggu-tunggu wisatawan karena kesenian yang disajikan dan keunikannya.

Jika Anda benar-benar akan berkunjung ke acara Dieng Culture Festival, usahakan membeli tiket jauh-jauh hari sebelum acara dilaksanakan. Hal ini dikarenakan banyaknya pengunjung sehingga tiket akan cepat habis. Selain itu jangan lupakan jaket tebal, sarung tangan, pelindung kepala, dan kaus kaki, menjadi bawaan penting karena suasananya sangat dingin.

Akan ada banyak wisatawan bahkan ribuan yang datang ke acara Dieng Culture Festival sehingga membuat lalu lintas padat merayap. Pastikan Anda bisa mengatasi kepadatan dengan mematuhi peraturan lalu lintas yang ada sehingga Anda akan aman hingga sampai ke tempat tujuan.

Demikian penjelasan mengenai Dieng Culture Festival yang semoga bisa menambah pengetahuan bagi Anda dan mengetahui salah satu kekayaan budaya Indonesia. Jika Anda datang ke Dieng jangan lupakan jaket ya, supaya Anda tak kedinginan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here